Simulacrum, Najib Razak & Tiki Taka

Pada Jorge Luis Borges, The Lottery in Babylon hanyalah sekadar cerita, tapi tidak pada Jean Baudrillard. Dari cerita Borges itulah dia mendapat inspirasi untuk menelaah segala masalah, sekaligus memberi kesimpulan tentang hidup pasca-modern.

The Lottery in Babylon menceritakan tentang bagaimana masyarakat Babilonia tidak hanya sekadar mengemari loteri tetapi menaruh kepercayaan tinggi terhadap permainan tersebut. Sasterawan buta Argentina, Borges dengan cemerlang mengambarkan sebuah konsepsi simulasi yang mana bagi Baudrillard adalah sebuah deskripsi tentang apa nanti disebutnya sebagai ‘Simulacrum’.

Kegemaran bermain loteri dalam masyarakat Babilonia yang ditulis Borges, perlahan bertukar fungsinya dari sekadar permainan menjadi sebuah mitos. Manusia secara perlahan mulai percaya bahawa loteri adalah alat untuk menentukan hidup, di mana kemudian apa yang terjadi pada hidup bergantung pada hasil undian sebuah loteri yang mereka mainkan, manusia kemudian menggantungkan hidupnya kepada benda tersebut.

Dari gambaran itulah, Baudrillard membuat kesimpulan : loteri membuat manusia lupa perbezaan antara hidup yang nyata dan fantasi. Semua perbezaan menjadi sangat nipis dan inilah simulacrum yang disebut Baudrillard : ketika loteri telah mendahului esensi hidup itu sendiri, manusia terjebak dalam realiti yang dianggapnya nyata, padahal ianya adalah penipuan semata.

Sama seperti janji Najib Razak

Najib Razak sebelum ini pada bulan April 2012 telah mengemukakan 3 janjinya kepada kaum India iaitu pembinaan pusat kebudayaan dan kereta kabel di Batu Caves serta pembinaan pusat membakar mayat di Parlimen Kapar. Ini tidak termasuk isu kad pengenalan merah kaum India yang sekian lama dijanjikan tapi tidak ada sebarang tindakan yang diambil dan menyebabkan kaum india terus terperangkap realiti janji-janji Najib yang dianggap nyata tapi hanya palsu dan diolah untuk mengikat persetujuan kaum India supaya terus menghambur pujian kepada dia.

Disebalik janji-janji masih tersarang ketidakadilan dan penindasan, inilah Simulacrum politik yang dicipta oleh Najib demi meneruskan proses autotarian yang sudah sekian lama dijana. Kelangsungan proses ini tidak boleh dihentikan begitu saja, ia perlu diteruskan dari zaman ke zaman. Jadi untuk meneruskan Simulacrum politik yang bernama ‘Janji Ditepati’ dihidupkan supaya kelangsungan proses kekuasaan berterusan.

Sama seperti Tiki-Taka rekaan Sepanyol

Semenjak Luis Aragones memilih untuk meminggirkan nama besar Raul Gonzalez dan lebih mementingkan pemain-pemain kecil untuk ukuran manusia Eropah, ia seolah telah mengerti bahwa sepanyol sedang menuju dimensinya sendiri yang bergelumang dengan kejayaan dan trofi.

Aragones, sebagaimana sikap Michel Foucault yang memutarbalik doktrin pertentangan kelas ala Marxisme, telah menyedari bahwa dengan tiadanya Raul di skuad La Furia Roja, maka kekuasaan tidak lagi dimiliki oleh satu entiti, melainkan hasil dari hubungan kompleks yang menyebar dan hadir di mana-mana.

Lalu beliau mewujudkan permainan dengan umpan pendek tik-tak dengan tidak ada jeneral padang yang mengatur dan mencipta serangan, yang ada hanya putaran arus bola, eksplotasi ruang-ruang kosong yang membuatkan lawan hanya mampu bertahan, lalu kembali mengalirkan bola dengan cepat, memutari lapangan, dan… gol.

Itulah dia Tiki Taka, sebuah simulacrom dalam bola sepak modern, di mana pemain lawan dipaksa masuk kedalam imaginasi ruang realiti yang dianggapnya nyata, padahal ianya tidak wujud.

Ianya sama dengan apa yang diamini Baudrillard tentang simulacrom dalam bukunya ‘Simulations’, Tiki-Taka adalah strategi penyamaran tanda dan citra yang berjaya memproduksi segala sesuatu yang palsu untuk mencipta kekacauan dalam fikiran pihak lawan.

Maka berterusanlah manusia diselimuti kekacauan mental tanpa punya rasa bahawa ruangan mental mereka telah digodam. Hidup Simulacrum!

Tags: , , ,

Posts by

Aliff merupakan jurnalis politik untuk Suara Keadilan & Keadilan Daily, juga merupakan penulis bebas yang selalu kelihatan merewang-rewang seorang diri di acara-acara kesenian dan kebudayaan tanpa tujuan yang jelas. Long Live Jalan Alor!

Posted on 25 July 2012. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0.

Read more articles posted by .

Read this first: LB Terms of Use

One Response to Simulacrum, Najib Razak & Tiki Taka

  1. pepperlim

    Nice!