Warkah Tanpa Tuan #LoyarBerkasih

Short trip to Jakarta | Photo by Azlan DuPree

 

Malam ini, mari.
aku hadiahkan kau sepucuk warkah.
ikhlas dari hati.
Ambillah, tiada apa lagi yang dapat ku gambarkan,
hanya bersama tinta-tinta dan madah.
buatmu.Sayangku.

Malam ini,
aku berikan kau sebuah kehidupan.
Malam ini,
punya makna dan rahsianya tersendiri.
Malam ini.
aku impikan ia tidak akan berakhir.
tanpa nokhtah dan apa-apa pun kata penghalang.

Warkah yang ku catatkan ini,
hanya buat mu.
yang aku tahu,
masih terpinga-pinga.
terpisat mencari arah tuju.
mencari di mana kasih mu ini.

warkah ini, ku tujukan ,
khas.
buat bual bicara dan tanpa titik noda.
Hanya sepucuk surat berisikan hati dan perasaan.
Malam ini, aku tahu. Warkah ini masih belum bertuan.
Dan malam ini aku tahu.
Kau ada di luar sana.
Mencari aku.
yang pasti menunggu…


Tags: , , ,


Asang bukan nama sebenar. Lelaki pasca lewat 20’an, punya wajah yang ganas lagi menggerunkan tapi selalu menulis dalam bahasa puitis yang dianggapnya sendiri, karya agung lewat “noughties”. Berjinak menulis sejak awalan usia. Giat menulis puisi sejak 2008 pasca zaman-kejatuhan-dirinya, berkisahkan kehidupan yang dilalui, dan juga dari pemerihalan pemandangan bebas yang dilakukan. Kini, bertugas didalam bidang yang jauh berbeza dari apa yang selalu disangkakan oleh pihak lain. Masih bujang dan masih single. [Asang is writing under a pseudonym due to issues relating to his nature of work]

Posted on 13 February 2012. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0.

Read more articles posted by .

Read this first: LB Terms of Use